• Jumat, 19 April 2024

Penggemar BTS Minta Hyundai Cabut dari Kaltara

LENSAKU.ID – Penggemar BTS Indonesia yang dikenal sebagai ARMY telah bekerja sama dengan platform penggemar aksi iklim kPop KPOP4PLANET untuk menulis surat terbuka kepada Hyundai untuk mundur dari kesepakatan baru-baru ini dengan Adaro, yang mencakup rencana pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara 1,1GW di Kalimantan Utara.

Surat terbuka dan petisi dari penggemar K-Pop adalah bagian dari kampanye “Hyundai, Drop Coal” KPOP4PLANET, yang terinspirasi oleh hit BTS “Mic Drop” dan meminta perusahaan untuk menarik diri dari kontrak dan mengungkapkan sumbernya. produksi Energi.

“Hyundai adalah salah satu merek yang terlintas di benak kita ketika mendengar kata ‘kendaraan hijau’, terutama karena idola kita mewakili merek tersebut dan aktif membicarakannya. Oleh karena itu, kami mendesak Hyundai untuk mengikuti prinsipnya dan menarik diri dari proyek yang tidak hanya merugikan lingkungan merek tetapi juga masyarakat setempat,” kata KPOP4PLANET – aktivis koordinator kampanye di Indonesia, Nurul Sarifah, dalam keterangannya, Selasa (28/3/2023) .

Kendaraan Hyundai populer di kalangan ARMY karena idola mereka adalah brand ambassador mobil listrik Ioniq. Sebagai bagian dari kampanye ini, ARMY Indonesia menyampaikan keprihatinannya atas penyebaran berita tersebut dengan menandatangani surat terbuka yang akan dikirimkan oleh KPOP4PLANET kepada CEO Hyundai.

Dengan kampanye ini, mereka mendorong perusahaan untuk mundur dari proyek yang dapat merusak lingkungan.

“Kita sudah melihat dan merasakan dampak dari bencana iklim. Mulai dari banjir, polusi udara, kekeringan dan masih banyak lagi. Kita tidak ingin PLTU baru menambah panjang bencana ini. Kami ingin hidup di bumi yang sehat dan, seperti yang dikatakan idola kami, kami ingin menjadi generasi yang disambut baik,” kata Sharon, penyelenggara BTS ARMY Help Center di Indonesia.

Sekedar informasi, Hyundai berencana menggunakan aluminium dari smelter Adaro dalam produksi mobil mereka, di mana mereka mengklaim smelter tersebut “hijau” karena menggunakan tenaga hidroelektrik dari Sungai Kayan.

Padahal, PLTA baru akan tersedia pada 2029. Sementara itu, kabin Adaro pada tahap pertama bergantung pada batu bara, yang merupakan bagian dari energi fosil dan meningkatkan emisi karbon dioksida.

Read Previous

Peneliti UGM Temukan 35 Gua di Gunung Batu Benau Wilayah Kaltara dan Kaltim

Read Next

Kawasan IKN Sering Banjir Tahunan Sejak Dulu

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Most Popular