• Selasa, 16 Juli 2024

Kolaborasi Pemerintah Daerah Berau dengan BMKG Dalam Menyiapkan Sarana dan Prasarana Mitigasi Bencana.

BERAU , LENSAKU.ID – BMKG Provinsi Kalimatan Timur yg diwakili oleh Kepala Stasiun Meteorologi Kalimarau Berau Ade Heryadi, MM dan Kepala Stasiun Geofisika Balikapapan Rasmid, M.Si didampingi Sekretaris Dinas BPBD melakukan Audiensi dengan Bupati Berau Sri Juniarsih Mas, Terkait potensi gempa bumi dan tsunami di wilayah Berau, Pada Rabu ( 20/09/2023 ).

Disampaikannya bahwa Wilayah Berau tidak sepenuhnya aman dari potensi Gempa Bumi dan Tsunami, sudah tercatat dari Juli hingga Agustus sudah 3 kali terjadi gempa bumi, yaitu pada tanggal 16 Juli disekitar perairan kasai – mantaritip dengan magnitudo 3.2 kedalaman 10 Km, lalu Tanggal 29 Juli disekitar biduk-biduk dengan magnitudo 2.0 dan kedalaman 9 km, dan yang terbaru tanggal 26 Agustus di wilayah Tabalar dengan magnitudo 3.9 dan kedalaman 10 km.

“Potensi gempa di Berau bisa berasal dari 3 sesar yang berada / dekat dengan wilayah berau diantaranya, Sesar Sangkulirang, Sesar mangkalihat, dan Sesar Tarakan” Jelasnya

Ia menambahkan Selain sesar tadi potensi gempa bisa berasal dari subduksi di laut Sulawesi bagian Utara yang berdekatan dengan wilayah Kecamatan Maratua dan kecamatan Pulau Derawan.

“Langkah mitigasi terkait potensi gempa bumi dan tsunami perlu dilakukan baik secara struktural maupun non struktural” Ungkapnya

Dijelaskannya, Secara struktural BMKG membangun shelter gempa bumi termasuk sensor seismograf di kecamatan biduk-biduk, kecamatan teluk Bayur dan di kecamatan maratua.

“Selain alat deteksi gempa BMKG juga akan segera memasang tide gauge alat untuk mengukur perubahan naik turun permukaan air laut dan untuk deteksi tsunami di pelabuhan tanjung batu”. Ucapnya

Lanjutnya, Infrastruktur lainnya yg perlu kerja sama dengan pemerintah daerah adalah pembangun terkait sirene tsunami, rambu jalur evakuasi dan tempat evakuasi warga apabila terjadi gempa bumi yang berpotensi tsunami.

Diharapkannya Mitigasi non struktural melalui sosialisasi atau bimbingan teknis kepada masyarakat secara berkala.

“BMKG tidak bisa bekerja sendiri karena itu kami terus berkolaborasi bekerjasama dengan stakeholder kebencanaan di daerah untuk menyiapkan mitigasi bencana gempa dan tsunami salah satunya dengan BPBD Kabupaten Berau” pungkasnya

Kolaborasi BMKG dengan Pemda Berau kedepan adalah menyiapkan peta bahaya tsunami dan peta evakuasi tsunami, tujuannya agar seluruh masyarakat mengetahui, memahami dan memiliki kepedulian berkait potensi tsunami di sekitar tempat tinggalnya serta mengetahui jalur dan tempat evakuasi.

Menanggapi hal itu, Bupati Berau Sri Juniarsih Mas mengapresiasi upaya mitigasi yg sudah dilaksanakan BMKG selama ini dan akan terus mensupport kegiatan mitigasi dimasa datang dan akan mengimbau kepada seluruh elemen masyarakat.

“menjaga fasilitas kebencanaan BMKG yg sudah terpasang di tempat – tempat tersebut dan meyakini informasi cuaca, iklim, gempa bumi dan tsunami yg diterima hanya melalui sumber yang telah terverifikasi oleh BMKG” ujarnya

Day/Rdk/Adv

Read Previous

DPRD Berau Harapkan Pihak Terkait Untuk Gencar Sosialisasi demi Cegah Karhutla.

Read Next

TERISOLASI ; Jenazah Bayi Harus Ditandu Kurang Lebih 8 Jam Untuk Sampai Ke Rumah Duka

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Most Popular